Being Productive is a Must!

Hari-hari saya di kantor lagi lucu-lucunya. Maksudnya, kerjaan lagi banyak karena lagi prepare show untuk lebaran nanti. Deadline mulai terasa dan nggak ada lagi leha-leha ngurusin perintilan. Semua harus dikerjakan dengan cepat karena waktu nggak bisa di-pause. Jalan terus.

noteskecil

Seperti biasanya, saya bikin to-do-list di buku catatan berwarna cherry pink bermotif polkadot, tentang apa-apa aja yang harus saya lakukan hari itu. Udah tuh saya mulai mengerjakannya satu persatu, dengan semangat tentunya. sampai suatu saat, produser saya untuk show yang lagi saya garap, menghampiri dan membuka notes tersebut. Dia bilang, “Kasian ya kamu..”

He? Saya bengong, kasian apa ya maksudnya? Apa dia pikir dengan saya menulis to-do-list kerjaan saya kelihatan banyak? Atau dia kasian karena saya pelupa jadi harus ditulis segala?

Saya nggak nanya jelas apa yang dia maksud. Asumsi saya sih dia kasian karena kerjaan saya banyak. Waktu itu list-nya kalo nggak salah sampe 8 poin. Padahal emang itu yang harus saya kerjakan, kenapa dia merasa kasihan ya? Heran.

Soal to-do-list, saya memang selalu menuliskan list pekerjaan saya, kalau nggak ya lupa dan malah mengerjakan hal-hal yang kurang penting. Hal ini erat hubungannya dengan being productive. Being satisfy.

Menurut saya, produktif itu harus. Nggak bisa nggak. Dalam 8 jam kerja, kita dibayar untuk mengerjakan pekerjaan sesuai job desc. Apalagi kalau dekat deadline, semua kerjaan rasanya harus selesai hari itu juga.  Kalau waktunya masih banyak sih boleh dipending di keesokan harinya. Kalau emang ternyata harus dipending, ya nggak apa-apa. Jangan jadi bete. Jangan nge-judge diri nggak produktif juga. Jangan nge-Path: “Hari ini nilainya 6,5” (karena ngerasa diri nggak produktif, hehe). Toh kita bukan mesin. Dan saya juga jadi inget quotes yang bilang:

“Life is what happens to you, while you busy making other plans”

Nah kan! Hidup itu adalah yang terjadi ketika kita sibuk bikin rencana a,b,c. Jadi, kalau mau bikin list ya silakan tapi harus fleksibel juga soal waktu. Lapang dada jika ada yang nggak bisa terlaksana dan bersyukur jika banyak yang sudah terlaksana. Hehe.. Ini semacam note to self aja sih. Karena saya sering bete jika ada satu hal yang gagal saya kerjakan hari itu. What I can say is: Beri rapor baik jika memang harimu baik dan evaluasi diri biar keesokan harinya bisa lebih baik lagi. Bukan begitu teman-teman? Hehe. Oke, selamat menjalani hari!

Cheers!

Advertisements

Mars Jurnalistik!

Hello kawan-kawan Jurnalistik dimana pun kalian berada! Here it is, Mars Himpunan Mahasiswa Jurnalistik karya Mas Nitya Aditya, beserta jargon “Jurnalistik Goes Marching In” yang pasti sangat melekat di benak kita semua.

Beruntung sekali, pada waktu itu, beberapa hari sebelum reuni akbar, saya dan teman-teman angkatan 2007 diundang Kang Ari Marifat untuk take vocal. Wah senang sekali rasanya, bisa ikut menyumbangkan suara di mars himpunan tercinta ini. Hehe.. Meskipun nggak bagus-bagus amat, we’re very proud of it. Really :)

Komposer :
Nitya Aditya – HMJ ’84

Penata Musik :
Ari Marifat – HMJ ’91

Penyanyi:
1. Lingga Murni Andarini – HMJ 2007
(Hey, this is me! I sang this song with all my heart out, can you hear my voice? Hehe..)
2. R. Lasmi Teja Raspati – HMJ 2007
3. Inda Astri Andini – MJ 2007
4. Rd. Andika Surasetja – HMJ 2007
5. Ershad – HMJ 2007
6. Ari Marifat – HMJ ’91

Grafis :
Supriyatno ‘Yayat’ – HMJ ’91
Andreas ‘Item’ Ambar Purwanto – HMJ 90

Foto :
Diambil dari berbagai sumber FB teman-teman HMJ.

Office Story: Thanks, Happy People!

Gimana caranya tetap bersikap positif saat kita lagi ngerasa negatif?

Pedenya saya, saya orangnya positive thinking. Lagi ada masalah pun, saya coba memegang teguh makna dari quote, “Look at the sunny side of everything.” Saya berusaha tetap berpikir positif dengan mencari-cari hal apa yang ada di balik semua kejadian. Yang terburuk sekalipun pasti ada hal positif yang bisa diambil, bukan?

Tapi,  quote di atas seakan too good to be true gitu ya. Hehe.. Ya namanya juga manusia, nggak bisa segampang itu men-setting perasaan, ada aja kalah sama keadaan. Se-positive apapun, tetap saja, bisa down. Bete berat, sedih, kecewa atau apa lah gitu. Pokoknya negative feeling karena masalah satu dan lainnya.

Lalu apa yang saya lakukan di kantor? Sekuat tenaga, pasang senyum dan bersikap manis, kayak biasanya. Karena lingkungan menuntut saya untuk selalu being nice. Even, saya lagi bete maksimal juga, tetep aja.

Pernah suatu saat saya menendang pintu, gara-gara geregetan sama suatu hal, urusan pekerjaan. Pelan sih. Tapi ada yang liat. Alhasil dia terkaget-kaget dan sedikit memberi nasehat. Haha. Malu juga saya. Saya bilang aja yang tadi itu bercanda. Bercanda apanya, yang ada saya lagi kesal dan kelepasan menendang itu pintu. Setelah kejadian itu saya kabur ke toilet, duduk di kloset barang semenit dua menit. Dan berpikir, “Kok bisaaa?”

Itu satu. Yang paling sering sih diingetin buat senyum. Nggak bisa tuh liat saya manyun dikit, mereka (teman kantor) pasti protes.

“Lingga, senyum dong!”

Saya jawab, “Oh ya, thanks for reminding me, I almost forget where I put my smile! Ketinggalan di rumah kali,” I said. Tentu saja sambil senyum lebar ke si lawan bicara.

Belum lagi kalau ada teman kerja yang nanya, “Kenapa sih ling, kok murung? Nggak asik ah..”

Saya cuma bisa nyengir kuda, atau kadang malah lanjut curhat di sela-sela pekerjaan.

Lagi-lagi, saya harus berterimakasih sama orang-orang yang protes tadi. Artinya mereka care. Ya nggak sih? Beruntung, saya dikelilingi oleh happy people yang supportive banget. Rasanya kalau udah begitu, nggak ada alasan lagi buat cemberut selama bekerja. Lagian siapa sih yang mau liat saya cemberut? Nggak ada. So, put your smile, everyone! Cheers! 

What is in the Name?

Iya.. emang, apalah arti sebuah nama sih? Tapi kalo ada orang ketawa-ketiwi pas pertama kenalan? Nggak lucu juga kan?!

Selama dua puluh tiga tahun lebih, saya selalu dikira cowok. Dulu, jamannya suka sms narasumber, selalu dipanggil Mas. “Ya, boleh Mas Lingga.. Ketemu jam berapa?” Atau nggak, kalo kenalan sama orang, pasti ada aja komentar: “Kok Lingga cewek sih?”, “Lingga ya? Bukan Yoni?” sambil ketawa aneh.

hello-my-name-is1

Hmm.. Bicara soal nama, saya yakin semua orang punya cerita di balik namanya sendiri. Ini cerita saya.

Jaman SMA kelas 1, saya anaknya tuh les bahasa inggris banget. Waktu itu lagi ada pelajaran soal nama. Tiap orang wajib cerita depan kelas tentang the story behind your name gitu. Saat itu, saya sama sekali nggak tau apa arti nama saya sendiri. Yang saya tau, orang tua ngasih nama itu karena nenek saya punya sobat ganteng nan pinter bernama Lingga. Cowok lho ya. Katanya biar saya sepinter dia (gantengnya nggak berlaku, karena saya cewek). Ya udah, saya ceritain aja apa yang saya tau dengan polosnya, di depan kelas.

Nggak disangka giliran saya ngomong itu jadi ngabisin hampir setengah waktu lesnya sendiri. Lama banget! Si guru les ini sepertinya tau sesuatu yang saya dan orang-orang sekelas nggak tau.

“Masa nggak tau sih arti nama Lingga? Itu nama kamu sendiri lho. Eh kirain tau..” sambil ketawa cekikikan. Keliatannya sih dia puas banget ngetawain saya.

Saya mulai ngerasa nggak nyaman. Oke, saya anggap itu becanda. Tapi tetep kepikiran lho. Umur saya saat itu 17 tahun dan omongan si guru les itu nempel banget sampai sekarang.

Pulang les, saya cari tau dong. Nanya ke orang tua, nggak dijawab. Acuh gitu mereka. Kemungkinan besar, mereka nggak tahu juga apa arti “Lingga” sebenernya. Ya udah, saya googling. Kata si om sih, Lingga itu bisa berarti (1) batu berbentuk tiang sebagai tugu peringatan dsb, (2) tanda kelaki-lakian Dewa Siwa, berbentuk tiang, melambangkan kesuburan.

Nah lho! Yang kedua nih kayaknya yang dimaksud si guru les. Pantes aja dia ketawa aneh gitu. Ternyata nama saya itu punya arti lambang kesuburan pria. Haduh.. Apa boleh buat, nama ini udah melekat. Ya masa iya ganti nama. Bersyukur aja deh punya nama aneh. Kan jadi gampang diinget orang. Hehe.. cheers!

Lingga Murni Andarini, menulis di hari ke-8 dari 30 Hari Bercerita.

The Moon is Coming! Boleh Libur Kerja?

“Nggak enak ya jadi cewek?” kata salah seorang teman kantor pas tau saya lagi dapet hari pertama. Ya sih, emang nggak enak, tiap bulannya harus ngerasain sakit super gara-gara kedatangan si bulan. Sebenernya bukan nggak enak, tapi lagi haid itu badan jadi kurang nyaman aja. Dan itu berlangsung 5-7 hari setiap bulannya.

Ngomong-ngomong soal haid. Hari pertama (dan kedua) di mana lagi sakit-sakitnya memang kadang menghambat aktivitas. Perut keram, sakit berkepanjangan, belum lagi mood ngedrop. Kalau lagi sakit mana bisa konsentrasi kerja, buat gerak aja susah. Saya sendiri termasuk yang sakit banget kalau lagi dapet. Inginnya diam saja di rumah.

Iseng-iseng saya googling dan riset kecil-kecilan via Twitter, banyak perusahaan yang memberikan cuti haid, alias one (or two) days off buat karyawan perempuannya yang lagi dapet hari pertama. Pas saya cari tau pun, saya nemu undang-undangnya. Ini dia.

“Pasal 81 ayat (1) UU No. 13 Tahun 2003 tentang Ketenagakerjaan (“UU Ketenagakerjaan”) menyebutkan bahwa pekerja/buruh perempuan yang dalam masa haid merasakan sakit tidak wajib bekerja pada hari pertama dan kedua pada waktu haid. Pasal 81 ayat (2) UU Ketenagakerjaan selanjutnya menyebutkan bahwa pelaksanaan cuti haid tersebut diatur dalam perjanjian kerja, peraturan perusahaan, atau perjanjian kerja bersama.”

*dikutip dari http://www.hukumonline.com/klinik/detail/cl3890/cuti-khusus-perempuan

Tapi saya sendiri nggak mau kalau sampe harus libur kerja kalau lagi dapet. Berasa lemah banget jadi cewek. Hehe.. Kalau kebetulan harus kerja, saya langsung datang ke klinik minta obat pereda nyeri, biasanya dikasih obat Spasminal. Diminum 2 kali saja dalam sehari, nggak boleh lebih. Kalau nggak kuat banget, saya tiduran sebentar lalu kerja lagi.

Saya nggak mau membiarkan badan lemah beberapa hari di tiap bulannya. Hmm.. belakangan saya rajin minum obat pereda nyeri biar aktivitas nggak terhambat. Sebagai cewek, saya nggak mau dipandang manja, apalagi nggak produktif. Saya masih muda gitu lho. Hehe.. Hari ini pun saya meminum Spasminal dua tablet namun tetap saja perut ini melilit dan kerja pun sambil meringis. Tapi nggak apa-apa, sudah jadi kodrat seorang perempuan merasakan nggak nyamannya lagi datang bulan. Jadi, nggak perlu libur dan banyak ngeluh. Masih ada obat yang bantu kita ngurangin rasa sakitnya. Yang penting, hari ini, di hari pertama saya haid, saya tetap bisa kerja dan senyum sama orang sekantor. Oke, selamat hari ini kawan!

Lingga Murni Andarini, menulis di hari ke-4 dari 30 Hari Bercerita.

15 Minutes Cycling Before Going Work

Break the routine! Itulah cara biar nggak ada kata bosen dalam kamus hidup kita. Setuju dong? Dan hari ini saya melakukan hal di luar rutinitas. Bersepeda 15 menit sebelum pergi ke kantor. Ya lah, setiap harinya, saya bangun, pergi kerja, pulang, lalu tidur. Selain itu, belakangan badan rasanya berat karena emang udah jarang juga olah raga. Makanya, tadi pas bangun tidur tercetus ide untuk bersepeda keliling komplek sebelah.

cycling

Nggak lupa, saya pun capture momen penting ini (alah..) dan mem-posting-nya di akun Path. Nggak lama, ada teman kantor komentar, “Like it, tapi kalo pagi udah gini, nanti siang leuleus saya mah nggak main show sama parade gimana atuh? Haha. Makanya nggak pernah.”

Yang komentar itu Dhika, salah seorang performer di theme park tempat saya bekerja. Which is, kerjanya ‘bergerak’ terus. Berperan jadi A di show ini dan berperan jadi B di show itu. Dan show-nya banyak! Pekerjaannya menuntut dia (dan performer lainnya) untuk selalu mengolah tubuhnya dan get sweat!

Lah saya? Paling cuma wara-wiri, nggak bergerak seaktif mereka. So, saya sempatkan waktu sedikit aja untuk berolahraga. Dan ternyata benar kata salah seorang teman, Puti, pas dia lagi rajin-rajinnya fitness. Dia bilang, “Olahraga itu bikin seneng.” Yup, saya pun langsung sumringah pas badan terasa panas dan keringat mengucur di jidat. Akhirnya bisa gowes lagi, setelah sekian lama vakum.

Masuk rumah, hati senang dan bergegas ingin cepat ke kantor. Nggak ada males mandi, nggak ada males sarapan. Yang ada mood ON dan merasa siap menjalani hari. Terbukti kalau mood pagi itu penting karena akan berpengaruh sama aktivitas kita seharian. Besok lusa, ngapain lagi ya? Let’s see! Selamat hari ini, kawan!

Lingga Murni Andarini, menulis di hari ke-3 dari 30 Hari Bercerita.

Twenty Something Crisis?

Oh tidak! Hari ini hari kedua di tahun 2013 dan saya belum menulis apapun. Padahal saya sudah berkomitmen untuk ikutan program lucu-lucu-an-namun-keren karya kawan saya, Rizki Ramadan, yaitu 30 Hari Bercerita. Hmm.. sebenarnya, saya masih belum punya arah dan tujuan mau dibawa ke mana cerita selama 30 hari saya. Inginnya sih berkonsep, ada isinya, dan bisa menginspirasi (emh..). Tapi apa daya, sudah lama nggak nulis, bro! Butuh adaptasi juga sepertinya tangan (dan otak) ini. Hehe.. Itulah kenapa saya ikutan program ini, ingin membiasakan diri untuk menulis. Ok, kebanyakan basa-basi. Yuk ah, mulai!

Twenty Something Crisis?

Awal tahun saya dihiasi oleh sebuah kegelisahan. Ini persoalan resolusi. Bikin resolusi buat saya sama aja kayak berdialog sama diri sendiri tentang: apa yang sebenernya saya inginkan, lakukan, kontribusikan, dan sebagainya, tahun ini. It’s all about human basic questions. Yang emang harus di-upgrade dari tahun ke tahun.

Saya masih ingat, tahun 2009-2011 kemarin saya dengan lancar menulis hal-hal di atas, di buku diary kesayangan. Tentu dengan spidol warna-warni  dan tulisannya berukuran besar. Nulisnya pun nggak santai, semangat banget dan sepertinya saya sangat berambisi saat itu. Se-niat itu! Tapi sekarang? I have no idea. Rasanya seperti hilang arah. Sampai-sampai suatu ketika, saya menulis status agak panjang di akun Path saya. Kira-kira begini bunyinya:

“I need to sit still and really ask myself: what you want to be, to do, to discover, to contribute, and many other kinds of human-basic-questions. God, please show me the way.”

Agak deseperate nggak sih? Hehe.. Ya emang, lagi nggak tau aja mau jadi apa, mau cari apa, mau berkontribusi kayak gimana dan sebagainya. Salah seorang teman langsung memberikan komentar, simple, cuman.. “Twenty Something Crisis”, katanya.

Hmm.. bener gitu ada yang namanya krisis semacam itu? Well, yang saya percaya, hidup itu pasti ada ups and downs-nya. Apalagi urusan achievement, karier, apalagi percintaan. So human, isn’t it? Ya mungkin, sekarang saya lagi ada di masa krisis yang biasa terjadi pada orang-orang berumur dua puluhan. Wajar, tapi kewajaran ini harus segera diakhiri, bukan? Ok, let’s talk everyone! :)

Lingga Murni Andarini, menulis di hari ke-2 dari 30 Hari Bercerita.